salam tazkir

" tidak ada yang bahaya bagi iman melainkan cinta kepada dunia dan tidak ada bahaya bagi hati melainkan tertarik kepada hiasan dunia. Maka, apabila hati telah hancur, apalagi yang akan dibanggakan oleh seseorang di hadapan Allah kelak?" -Imam Ahmad Bin Hanbal-

Thursday, November 3, 2016

Kita dan Cita-cita

Bismillahhirrahmanirrahim.

Sudah mula belajar, dan nak masuk bulan yang ketiga pun.
Dan seperti biasa soalan yang sama akan ditanya,
"Sambung Master ya?"
"Kat mana?"

Dan bila jawapannya,
"Bukan, saya sambung Diploma lepasan ijazah,"

Dijawab semula,
"Oh, DPLI (Baca : Diploma Pendidikan)?"

Dan (dan lagi) akan bertambah rumitlah perbualan selepas itu.

Alhamdulillah dengan izin Allah rayuan saya untuk menyambung pengajian dalam Diploma Kehakiman dan Pentadbiran Islam (DAIJ) di UKM diterima.

Cadang nak sambung terus lepas grad tahun lepas, tapi kaki tangan gatal nak mengembara dulu katanya.

Jadi kepada yang pernah memohon untuk DAIJ di UKM, dan permohonan pertama kali anda tidak berjaya, usah putus asa, terus buat surat rayuan dan dapatkan tandatangan sokongan (saya minta dari pengetua sekolah), dan hantar ke email yang berkenaan.

Kos pengajian DAIJ bagi sesi pengambilan 2016/2018 adalah RM6000 lebih. Naik dekat RM2000. Tapi masih dalam kategori murah berbanding DAIJ di universiti lain.

Kelas DAIJ di UKM hanya berlansung pada hari Sabtu. 6 Jam. Disebabkan hanya 6 jam, maka tempoh pengajiannya adalah selama 2 tahun. Ada universiti yang hanya setahun, tetapi kelasnya adalah setiap hari sabtu dan ahad, seperti di USIM.

Tetapi saya memilih UKM atas faktor saya sedang bekerja. Isnin sehingga Jumaat, jam 7 pagi sehingga 9 malam. Untuk mengisi hari hujung minggu dengan sepadat-padat jadual, adalah di luar kemampuan saya. Sedang masih ada hak-hak yang perlu saya tunaikan dalam kepadatan waktu yang terkadang buat saya bertanya pada diri,
"Benarkah apa yang telah aku pilih dan lakukan ini..?"

Belajar dalam kesibukan bekerja menuntut pelbagai pengorbanan.

Wang, masa bahkan jiwa raga...!

Baru masuk bulan ketiga alam siswazah, tapi sudah makin gundah gulana.
Sewajarnya sebelum memulakan langkah, semak dahulu tujuan asal kita memilih jalan itu, agar nanti saat rasa lelah di pertengahan bisa kita segera obati.

Sekali langkah telah kau orak, usah berundur, teruskan sehingga ke akhirnya.
Tempuh saja segala onak duri yang meranjau, dan usah sekali-kali berpisah dengan Tuhan, dalam diam ataupun sedar.

Teruskan melangkah.


Sunday, October 23, 2016

Kembara Seorang Graduan ( I )

Bismillahhirrahmanirrahim.

Sedaya mungkin usaha ku tebak jua rasa malasku.
Rasa ingin bertangguh dari menaip sebaris makna untuk dikongsikan bersama.

Entah telah berapa purnama menghilang, ditelan waktu-waktu yang seakan tidak bersenggang.
Lalu terkadang senggang yang wujud seakan terlalu sempit untuk diselit buat dikarang sesuatu sebagai perkongsian dan mana tahu ia mungkin sebagai pengajaran pada yang membacanya.

Al- kisah usai sahaja keputusan imtihan final semester keluar, segera tiket ke Bumi British itu ku tempah. Dua bulan setengah di sana dengan harapan dapat melatih lidah fasih berbicara menutur bahasa asing itu.

Namun nyata, meski saat persinggahan 12 jam di Athens memaksaku menutur kata di dalam Bahasa Inggeris tetap ketidak yakinan itu menguasai.

Asal lepas membeli sedikit cenderamata, bertanya arah jalan dan kembali semula ke airport, buatku merasa sedikit tenang.

Angah telah mengemailkan siap-siap surat perakuan tentang kehadiranku buat ku tunjukkan kepada pegawai imigresen di boarding London nanti. Segalanya lengkap dengan salinan gambar kad kredit, visa, serta alamat tempat tinggalnya.

Barangkali bimbang berlaku perkara yang sama dengan adikku sebelum ini, ditahan lama dan disoal banyak perkara. Di tambah pula, pasportku menunjukkan aku baru tiba dari Jordan a.k.a timur tengah yang sedang hangat dengan isu ISIS saat itu. Ia bisa membuat urusanku nanti bertambah rumit.

Alhamdulillah, segalanya berjalan lancar. Selamat jua tiba di Birmingham City jam 3 pagi lebih dan tinggal beberapa minit sahaja lagi waktu bersahur bakal tamat.

Namun, hari-hariku di sana masih tidak mudah untukku meyakinkan diri berbual dengan warga sana dengan bahasa mereka.

Cukup dengan sebaris dua ayat pun sudah cukup menggugupkan. Walhal sepanjang dua bulan itu, banyak jua kembara ku secara sendirian.

Dua bulan bukanlah tempoh yang lama sebenarnya untuk aku benar-benar yakin diri berbicara dalam Bahasa Inggeris. Namun ia adalah satu tempoh yang agak lama untuk seorang musafir yang hanya berbekalkan beberapa pound demi meneruskan pengembaraanku di sana dan kembali pulang ke Malaysia (Back For Good).

Namun dua bulan setengah itu agak cukup untuk aku mengenali sikap dan jenis-jenis warga British itu, keadaan di sana, iklim, warganegara mana yang paling banyak berhijrah ke sana, berapa jenis Muslim dan cara anutannya serta kedai milik siapa yang paling banyak di sana.

Ah, pastilah setiap yang manis itu pasti ada pahitnya.
Seakan seimbang.
Banyak mana air mata yamg tumpah, begitu jua berapa kali senyum bisa ku ukir tanpa dipaksa.

Dan dari sana juga aku melihat sahabat-sahabat yang telah pulang telah mula bekerjaya, menyambung pelajaran dan pelbagai lagi, sedang aku masih di negara orang berkira-kira mahu jadi apa, mahu ke mana, sedang segalanya pernah ku tulis dalam diari hidupku.

Aku, kau dan mereka harus tahu, bahawa perancangan kita adalah sepenuhnya di bawah perancangan DIA, Allah s.w.t.

DIA yang akan membantu kita menjayakannya dan DIA juga yang akan memperbaiki perancangan-perancangan yang tampak baik di penglihatan kita, namun hakikatnya DIA lebih mengetahui.

1 September 2015, aku selamat tiba di Tanah Air nan gersang ini demi meneruskan hidup sebagai seorang hamba dan Khalifah.

Segala puji bagi Allah yang memberi aku kesempatan mengunjungi dunia luar. Mudah-mudahan masih ada ruang dan peluang untuk ku mengembara jauh lagi buat kali yang seterusnya.

Catatan 22 Oktober 2016,
Kamar Sepi,
Shah Alam.

Wednesday, August 10, 2016

Mengintai waktu

Masih mengintai waktu di setiap hari yang mendatangi
Tentang munasabahnya masa
Tentang relevannya rasa
Tentang pertembungan kerja-kerja
Segala yang perlu diambil kira sering menambah rumit untuk membuat keputusan

Dan
Sehingga saat ini
Dia masih setia menjadi pengintai pada setiap yang berlalu
Untuk mereka saling menyatu
Meleraikan apa yang terkusut

Sunday, March 27, 2016

Oh, Alangkah!

Oh alangkah!

Nafas masih dihela sambil tangannya laju menyidai baju yang penuh sebakul itu. Sudah lima minit azan maghrib berkumandang, tapi ada bisikan yang memujuknya,

“Sebentar, sebentar,”

Lalu yang kononnya sebentar itu biasanya melewati sehingga satu jam. Mahu mencuci dapur pula,oh sedikit lagi ruang tamu perlu disapu.

“Allah, astaghfirullah, lewat,lewat,” terkadang keluar juga rasa sesal itu namun untuk waktu solat yang berikutnya diulangi lagi kejadian yang sama.

Oh,alangkah buruknya sikap makhluk yang bernama hamba itu.

Bengap sangatkah untuk dia mengerti bahawa setiap nafasnya yang terhela, setiap pergerakan sendi dan jari, mata yang melihat, otak yang berfikir dan segala yang dinikmati saat itu hanya pinjaman..!

Dan saat Pemilik pinjaman itu memanggil menghadapNya, dilengah-lengahkan pula.

Alangkah sombongnya makhluk yang hanya seorang hamba itu!

Dan,
Azan sedang berkumandang, segera bergegas menyucikan dirimu…

Kau hanya seorang hamba yang diberi pinjam serba-serbi, maka nikmat apakah lagi yang ingin kau ingkari jika kau benar hamba yang bersyukur!


Oh, alangkah! Menjadilah kita hamba yang bersyukur...

Sunday, February 28, 2016

Syarah Al-hikam : Perbuatan zahir dan suasana hati

1: PERBUATAN ZAHIR DAN SUASANA HATI

 "من علامة الاعتماد على العمل نقصان الرجاء عند وجود الزلل "، 

SEBAHAGIAN DARIPADA TANDA BERSANDAR KEPADA AMAL (PERBUATAN ZAHIR) ADALAH BERKURANGAN HARAPANNYA (SUASANA HATI) TATKALA BERLAKU PADANYA KESALAHAN.

 

Imam Ibnu Athaillah memulakan Kalam Hikmat beliau dengan mengajak kita merenung kepada hakikat amal. Amal boleh dibahagikan kepada dua jenis iaitu perbuatan zahir dan perbuatan hati atau suasana hati berhubung dengan perbuatan zahir itu. Beberapa orang boleh melakukan perbuatan zahir yang serupa tetapi suasana hati berhubung dengan perbuatan zahir itu tidak serupa. Kesan amalan zahir kepada hati berbeza antara seorang dengan seorang yang lain. Jika amalan zahir itu mempengaruhi suasana hati, maka hati itu dikatakan bersandar kepada amalan zahir. Jika hati dipengaruhi juga oleh amalan hati, maka hati itu dikatakan bersandar juga kepada amal, sekalipun ianya amalan batin. Hati yang bebas daripada bersandar kepada amal sama ada amal zahir atau amal batin adalah hati yang menghadap kepada Allah s.w.t dan meletakkan pergantungan kepada-Nya tanpa membawa sebarang amal, zahir atau batin, serta menyerah sepenuhnya kepada Allah s.w.t tanpa sebarang takwil atau tuntutan. Hati yang demikian tidak menjadikan amalnya, zahir dan batin, walau berapa banyak sekalipun, sebagai alat untuk tawar menawar dengan Tuhan bagi mendapatkan sesuatu. Amalan tidak menjadi perantaraan di antaranya dengan Tuhannya. Orang yang seperti ini tidak membataskan kekuasaan dan kemurahan Tuhan untuk tunduk kepada perbuatan manusia. Allah s.w.t Yang Maha Berdiri Dengan Sendiri berbuat sesuatu menurut kehendak-Nya tanpa dipengaruhi oleh sesiapa dan sesuatu. Apa sahaja yang mengenai Allah s.w.t adalah mutlak, tiada had, sempadan dan perbatasan. Oleh kerana itu orang arif tidak menjadikan amalan sebagai sempadan yang mengongkong ketuhanan Allah s.w.t atau ‘memaksa’ Allah s.w.t berbuat sesuatu menurut perbuatan makhluk. Perbuatan Allah s.w.t berada di hadapan dan perbuatan makhluk di belakang. Tidak pernah terjadi Allah s.w.t mengikuti perkataan dan perbuatan seseorang atau sesuatu.Sebelum menjadi seorang yang arif, hati manusia memang berhubung rapat dengan amalan dirinya, baik yang zahir mahu pun yang batin. Manusia yang kuat bersandar kepada amalan zahir adalah mereka yang mencari faedah keduniaan dan mereka yang kuat bersandar kepada amalan batin adalah yang mencari faedah akhirat. Kedua-dua jenis manusia tersebut berkepercayaan bahawa amalannya menentukan apa yang mereka akan perolehi baik di dunia dan juga di akhirat. Kepercayaan yang demikian kadang-kadang membuat manusia hilang atau kurang pergantungan dengan Tuhan. Pergantungan mereka hanyalah kepada amalan semata-mata ataupun jika mereka bergantung kepada Allah s.w.t, pergantungan itu bercampur dengan keraguan. Seseorang manusia boleh memeriksa diri sendiri apakah kuat atau lemah pergantungannya kepada Allah s.w.t. Kalam Hikmat 1 yang dikeluarkan oleh Ibnu Athaillah memberi petunjuk mengenainya. Lihatlah kepada hati apabila kita terperosok ke dalam perbuatan maksiat atau dosa. Jika kesalahan yang demikian membuat kita berputus asa daripada rahmat dan pertolongan Allah s.w.t itu tandanya pergantungan kita kepada-Nya sangat lemah. Firman-Nya:

“Wahai anak-anakku! Pergilah dan intiplah khabar berita mengenai Yusuf dan saudaranya (Bunyamin), dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat serta pertolongan Allah. Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah melainkan kaum yang kafir ”. ( Ayat 87 : Surah Yusuf )

Ayat di atas menceritakan bahawa orang yang beriman kepada Allah s.w.t meletakkan pergantungan kepada-Nya walau dalam keadaan bagaimana sekali pun. Pergantungan kepada Allah s.w.t membuat hati tidak berputus asa dalam menghadapi dugaan hidup. Kadang-kadang apa yang diingini, dirancangkan dan diusahakan tidak mendatangkan hasil yang diharapkan. Kegagalan mendapatkan sesuatu yang diingini bukan bermakna tidak menerima pemberian Allah s.w.t. Selagi seseorang itu beriman dan bergantung kepada-Nya selagi itulah Dia melimpahkan rahmat-Nya. Kegagalan memperolehi apa yang dihajatkan bukan bermakna tidak mendapat rahmat Allah s.w.t. Apa juga yang Allah s.w.t lakukan kepada orang yang beriman pasti terdapat rahmat-Nya, walaupun dalam soal tidak menyampaikan hajatnya. Keyakinan terhadap yang demikian menjadikan orang yang beriman tabah menghadapi ujian hidup, tidak sekali-kali berputus asa. Mereka yakin bahawa apabila mereka sandarkan segala perkara kepada Allah s.w.t, maka apa juga amal kebaikan yang mereka lakukan tidak akan menjadi sia-sia.

Orang yang tidak beriman kepada Allah s.w.t berada dalam situasi yang berbeza. Pergantungan mereka hanya tertuju kepada amalan mereka, yang terkandung di dalamnya ilmu dan usaha. Apabila mereka mengadakan sesuatu usaha berdasarkan kebolehan dan pengetahuan yang mereka ada, mereka mengharapkan akan mendapat hasil yang setimpal. Jika ilmu dan usaha (termasuklah pertolongan orang lain) gagal mendatangkan hasil, mereka tidak mempunyai tempat bersandar lagi. Jadilah mereka orang yang berputus asa. Mereka tidak dapat melihat hikmat kebijaksanaan Allah s.w.t mengatur perjalanan takdir dan mereka tidak mendapat rahmat dari-Nya.

Jika orang kafir tidak bersandar kepada Allah s.w.t dan mudah berputus asa, di kalangan sebahagian orang Islam juga ada yang demikian, bergantung setakat mana sifatnya menyerupai sifat orang kafir. Orang yang seperti ini melakukan amalan kerana kepentingan diri sendiri, bukan kerana Allah s.w.t. Orang ini mungkin mengharapkan dengan amalannya itu dia dapat mengecapi kemakmuran hidup di dunia.Dia mengharapkan semoga amal kebajikan yang dilakukannya dapat mengeluarkan hasil dalam bentuk bertambah rezekinya, kedudukannya atau pangkatnya, orang lain semakin menghormatinya dan dia juga dihindarkan daripada bala penyakit, kemiskinan dan sebagainya. Bertambah banyak amal kebaikan yang dilakukannya bertambah besarlah harapan dan keyakinannya tentang kesejahteraan hidupnya.

Sebahagian kaum muslimin yang lain mengaitkan amal kebaikan dengan kemuliaan hidup di akhirat. Mereka memandang amal salih sebagai tiket untuk memasuki syurga, juga bagi menjauhkan azab api neraka. Kerohanian orang yang bersandar kepada amal sangat lemah, terutamanya mereka yang mencari keuntungan keduniaan dengan amal mereka. Mereka tidak tahan menempuh ujian. Mereka mengharapkan perjalanan hidup mereka sentiasa selesa dan segala-segalanya berjalan menurut apa yang dirancangkan. Apabila sesuatu itu berlaku di luar jangkaan, mereka cepat naik panik dan gelisah. Bala bencana membuat mereka merasakan yang merekalah manusia yang paling malang di atas muka bumi ini. Bila berjaya memperoleh sesuatu kebaikan, mereka merasakan kejayaan itu disebabkan kepandaian dan kebolehan mereka sendiri. Mereka mudah menjadi ego serta suka menyombong.

Apabila rohani seseorang bertambah teguh dia melihat amal itu sebagai jalan untuknya mendekatkan diri dengan Tuhan. Hatinya tidak lagi cenderung kepada faedah duniawi dan ukhrawi tetapi dia berharap untuk mendapatkan kurniaan Allah s.w.t seperti terbuka hijab-hijab yang menutupi hatinya. Orang ini merasakan amalnya yang membawanya kepada Tuhan. Dia sering mengaitkan pencapaiannya dalam bidang kerohanian dengan amal yang banyak dilakukannya seperti berzikir, bersembahyang sunat, berpuasa dan lain-lain. Bila dia tertinggal melakukan sesuatu amal yang biasa dilakukannya atau bila dia tergelincir melakukan kesalahan maka dia berasa dijauhkan oleh Tuhan. Inilah orang yang pada peringkat permulaan mendekatkan dirinya dengan Tuhan melalui amalan tarekat tasauf.

Jadi, ada golongan yang bersandar kepada amal semata-mata dan ada pula golongan yang bersandar kepada Tuhan melalui amal. Kedua-dua golongan tersebut berpegang kepada keberkesanan amal dalam mendapatkan sesuatu. Golongan pertama kuat berpegang kepada amal zahir, iaitu perbuatan zahir yang dinamakan usaha atau ikhtiar. Jika mereka tersalah memilih ikhtiar, hilanglah harapan mereka untuk mendapatkan apa yang mereka hajatkan. Ahli tarekat yang masih diperingkat permulaan pula kuat bersandar kepada amalan batin seperti sembahyang dan berzikir. Jika mereka tertinggal melakukan sesuatu amalan yang biasa mereka lakukan, akan berkurangan harapan mereka untuk mendapatkan anugerah dari Allah s.w.t. Sekiranya mereka tergelincir melakukan dosa, akan putuslah harapan mereka untuk mendapatkan anugerah Allah s.w.t.

Dalam perkara bersandar kepada amal ini, termasuklah juga bersandar kepada ilmu, sama ada ilmu zahir atau ilmu batin. Ilmu zahir adalah ilmu pentadbiran dan pengurusan sesuatu perkara menurut kekuatan akal. Ilmu batin pula adalah ilmu yang menggunakan kekuatan dalaman bagi menyampaikan hajat. Ia termasuklah penggunaan ayat-ayat al-Quran dan jampi. Kebanyakan orang meletakkan keberkesanan kepada ayat, jampi dan usaha, hinggakan mereka lupa kepada Allah s.w.t yang meletakkan keberkesanan kepada tiap sesuatu itu.

Seterusnya, sekiranya Tuhan izinkan, kerohanian seseorang meningkat kepada makam yang lebih tinggi. Nyata di dalam hatinya maksud kalimat:

Tiada daya dan upaya kecuali beserta Allah.

“Padahal Allah yang mencipta kamu dan benda-benda yang kamu perbuat itu!” ( Ayat 96 : Surah as- Saaffaat )

Orang yang di dalam makam ini tidak lagi melihat kepada amalnya, walaupun banyak amal yang dilakukannya namun, hatinya tetap melihat bahawa semua amalan tersebut adalah kurniaan Allah s.w.t kepadanya. Jika tidak kerana taufik dan hidayat dari Allah s.w.t tentu tidak ada amal kebaikan yang dapat dilakukannya. Allah s.w.t berfirman

“Ini ialah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk mengujiku adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenangkan nikmat pemberian-Nya. Dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka faedah syukurnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi masalah kepada Allah), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya, lagi Maha Pemurah”.  ( Ayat 40 : Surah an-Naml )

Dan tiadalah kamu berkemahuan (melakukan sesuatu perkara) melainkan dengan cara yang dikehendaki Allah; sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana (mengaturkan sebarang perkara yang dikehendaki-Nya). Ia memasukkan sesiapa yang kehendaki-Nya (menurut aturan yang ditetapkan) ke dalam rahmat-Nya (dengan ditempatkan-Nya di dalam syurga); dan orang-orang yang zalim, Ia menyediakan untuk mereka azab seksa yang tidak terperi sakitnya. ( Ayat 30 & 31 : Surah al-Insaan )

Segala-galanya adalah kurniaan Allah s.w.t dan menjadi milik-Nya. Orang ini melihat kepada takdir yang Allah s.w.t tentukan, tidak terlihat olehnya keberkesanan perbuatan makhluk termasuklah perbuatan dirinya sendiri. Makam ini dinamakan makam ariffin iaitu orang yang mengenal Allah s.w.t. Golongan ini tidak lagi bersandar kepada amal namun, merekalah yang paling kuat mengerjakan amal ibadat.

Orang yang masuk ke dalam lautan takdir, reda dengan segala yang ditentukan Allah s.w.t, akan sentiasa tenang, tidak berdukacita bila kehilangan atau ketiadaan sesuatu. Mereka tidak melihat makhluk sebagai penyebab atau pengeluar kesan.

Di awal perjalanan menuju Allah s.w.t, seseorang itu kuat beramal menurut tuntutan syariat. Dia melihat amalan itu sebagai kenderaan yang boleh membawanya hampir dengan Allah s.w.t. Semakin kuat dia beramal semakin besarlah harapannya untuk berjaya dalam perjalanannya. Apabila dia mencapai satu tahap, pandangan mata hatinya terhadap amal mula berubah. Dia tidak lagi melihat amalan sebagai alat atau penyebab. Pandangannya beralih kepada kurniaan Allah s.w.t. Dia melihat semua amalannya adalah kurniaan Allah s.w.t kepadanya dan kehampirannya dengan Allah s.w.t juga kurniaan-Nya. Seterusnya terbuka hijab yang menutupi dirinya dan dia mengenali dirinya dan mengenali Tuhannya. Dia melihat dirinya sangat lemah, hina, jahil, serba kekurangan dan faqir. Tuhan adalah Maha Kaya, Berkuasa, Mulia, Bijaksana dan Sempurna dalam segala segi. Bila dia sudah mengenali dirinya dan Tuhannya, pandangan mata hatinya tertuju kepada Kudrat dan Iradat Allah s.w.t yang menerajui segala sesuatu dalam alam maya ini. Jadilah dia seorang arif yang sentiasa memandang kepada Allah s.w.t, berserah diri kepada-Nya, bergantung dan berhajat kepada-Nya. Dia hanyalah hamba Allah s.w.t yang faqir.

 Kredit:  Kitab terjemahan Al-hikam

Sunday, February 14, 2016

Percaya

Cuma baki yang tersisa
Untuk sebuah kepercayaan
Di antara makhluk dan Tuhan
Nyata neracanya memberati ciptaan bukan kepada Penciptanya
Lalu hari-hari diharap insan cuba mengerti
Lalu hari-hari diharap ada rezeki datang melewati
Ada tuah datang menjengah
Poket yang kosong segera melimpah
Diulang-ulang harapan dan impian dalam hati dan fikiran
Cuma terkadang
Bahkan sangat jarang
terlintas untuk membisik memohon pada Tuhan
Kerna itu saat pengabdian diri dalam solatnya hilang entah ke mana
Rakaat yang diulang-ulang 2, 3 dan 4
Hanya disedari sesudah ke penghujung saat lafaz attahiyyat ingin dibaca
Bersorak sorailah si laknatullah tertawa
Mangsa dunia, mangsa tipu daya
Mangsa kurang percaya, tipis keyakinannya
Kepada Tuhan
Yang mengatur turun naik
Jauh dekat rezeki
yang membolak balikkan hati-hati manusiawi
Ketuk sebentar hatimu
Tanyakan pada diri
Jika beban, luahan , persengketaan, kemelut dan huru hara kehidupan,
Buat kau semakin kerap membenih harapan pada makhluk
Benar tuluskah kepercayaanmu pada Tuhan atas segala ?

Wednesday, February 3, 2016

Selagi masih

Masih ada ruang
Untuk kita saling belajar
Mengerti dan memahami

Masih ada ruang untuk segala yang dimengerti dan difahami
Benar-benar diaplikasi

Masih ada ruang
Untuk kita saling bertentang
Mata, hati dan lisan
Berterus terang

Masih ada ruang
Duduk semeja
Mendengar bicara dan rasa
Soal antara kita

Di akhir nanti
Sampai masa seakan berhenti
Dan Aku harus melangkah pergi
Ruang yang pernah ada,takkan mudah diberi ganti

Masih,
Masih ada dua purnama untuk kita
Itupun Selagi Tuhan masih mengizinkan ada nafas yang terhela.

4 feb 2015
Kelas J5, Tinta Emas,
Aura insani.