salam tazkir

" tidak ada yang bahaya bagi iman melainkan cinta kepada dunia dan tidak ada bahaya bagi hati melainkan tertarik kepada hiasan dunia. Maka, apabila hati telah hancur, apalagi yang akan dibanggakan oleh seseorang di hadapan Allah kelak?" -Imam Ahmad Bin Hanbal-

Saturday, December 31, 2011

Emosi Pembuka Tirai 2012

Tahun baru ini,
1 Januari 2012,
Aku di sini,
Tanah syam ini ku lihat sepi,
Mungkin dari sisi pandangku yang menetap di desa mu’tah.

Muka buku ku buka
Khabar dari teman-teman di Malaysia ku baca,
Jemputan ke upsi untuk sama-sama berpuisi,
Tidak dapat ku sertai,
Tahun baru di shah alam yang sarat dengan pengisian turut ku cemburui
Aku masih di sini,
Menatap muka buku, menerjah alam maya,
 mencari siaran lansung dari bumi pertiwi,

Biasanya malam-malam seperti ini,
Aku ke dataran merdeka bersama teman-teman,
Mengedar simpati dan risalah ingatan,
Tapi kerana malam ini aku di sini,
Sekadar mampu ku baca dan lihat dari gambar-gambar yang berbicara
Di ruang alam maya.

Malam ini emosinya dua,
Bahagia melihat shah alam dengan kemeriahan majlis ilmu,
Kerana aku warganya..
Senyum meleret diselangselikan ucap syukur tak terhingga,
Menitis air mata.
Ku bahagia.
Tahun baru 2012 di Dataran Shah Alam, Selangor.

Usai di shah alam,
Berita baru ku terima dari negeri yang sama,
Seorang teman parah tercedera,
Ah,angkara siapa???

Malam puisi di UPSI itu,
Turut aku dijemput sama,
Cuma kerana aku di sini,
Hanya doa ku kirim moga malam puisi itu Berjaya..
Ya,malam itu Berjaya.
Berjaya dengan jayanya.
Dan air mataku tumpah buat kali kedua,
Saat menatap gambar penuh cerita,
Temanku ada yang terbaring lesu,
Ada yang ditangkap disumbat ke sel sementara..
Angkara siapa..??

1 JANUARI 2012 di UPSI, Tg.Malim.
Malam tahun baru ini,
Allah hadiahi aku dengan dua emosi,
Dua rasa yang sama sekali berbeza..

Ia mungkin menjadi sejarah,
Buat mahasiswa yang merasa haknya diinjak-injak,
anak muda yang merasa maruah mereka dipijak-pijak,
Oleh sang penguasa celaka!

Untuk aku yang masih di sini,
Untuk beberapa tempoh,
Pasti jua akan kembali,
Bersama meredahi ranjau ,
Membanteras kezaliman dan segala korupsi
demi melihat Islam kembali tertegak di bumi yang ku cintai!

Malaysia,
Pasti jua ku kan kembali!


311211
mu'tah, jordan

Sunday, December 25, 2011

Pada remang senja itu..

Dinihari yang penuh ketar. Harus jua untuk diri ini dibangkitkan.
Meskipun subuh menjelang seawal jam 5pagi, perginya tetap jua seawal 6.15pagi.
Formulanya tetap sama. Apabila subuh menjelang awal,maka berlalunya jua seawal masuknya waktu. 
Faham ke..?? (-_-)

Hakikat siang yang sememangnya pendek, boleh pula diraasakan panjang!
Seusai subuh, kitab yang dihadapkannya membawa dia jauh terbang. Entah ke mana..

'bangkitlah segera wahai pemuda,jangan terlalaikan oleh buai dunia.."
Lagu Shoutul Harakah memecah berderaikan (ada ke istilah ni) segala fantasi.

Sudah jam 7.30pagi!
Sepatutnya waktu sebegini,dia sudah berada dalam coaster@bas pendek menuju ke jami'ah.
Oh,hari ini kelas tidak berjalan seperti biasa.
Maka tidak perlulah kalut atau menggelabah kerana terlambat.

Study week telah bermula.
Hanya tinggal beberapa hari lagi peperangan akan berlansung.

Terasa bagai disumbat-sumbat otak dan minda..
Agak penat.. (bukan penat ulangkaji tapi penat memikir yang.... (lu pikirla sendiri) )

Mendung yang kelihatan dari kaca tingkap masih tidak berarak pergi.
Saban hari mendung sebegini?
Tiba-tiba rasa mahu mengeluarkan diri dari zon sempit ini.
Mahu BEBAS!
Bebas dari buku-buku yang bersusun depan mata..

Pantas saja talian disambung mengajak seorang teman bersama-sama untuk memBEBASkan diri.
Sayangnya, cuaca di luar yang teramat sejuk membuatkan diri agak hampa kerana teman itu tidak gagah meredah kesejukan petang itu.

Maka dihadapkan semula diri menjawab soalan-soalan latihan.. (sambil menjerit-jerit dalam hati.. -_-)

Apa kes?

Cubaan kedua di buat,
"ada x sape2 nak ikut saya bersiar-siar di luar menikmati mendung hari ini..? kot la tetibe salji turun atas kite..^_~.."
Status di post di suatu group.

Alhamdulillah..hanya dalam beberapa minit,sudah ada dua orang memberi respon!
Ayuh,jom bebaskan minda anda!

Sekilas jam dipandang.
Sudah jam 4.10petang. Hanya tinggal setengah jam sebelum azan maghrib berkumandang.

LARI..!!!
Memecut ke kedai hamzah tempat yang dijanji.
Perjalanan yang memakan masa 10minit, hanya mengambil masa 3 minit. (pecut kot,..)

Eh,ada lima orang..
Teman study group saya hampir kesemua ada! ^_^... Alhamdulillah..
Nampaknya mereka SAMA seperti saya..

Maka,dengan hanya berbekal beberapa minit yang ada, kami bersiar-siar sebentar sambil menuju ke mat'am @ kedai makan..
Seronoknya.. Alhamdulillah,tetiba ada orang nak belanja..

Jam 5.00petang kami bergerak menuju ke rumah seorang teman yang berdekatan.
Orang kat masjid dah nak habis kut solat maghrib..hu3..
Bukankah tidak manis gadis2 berjalan-jalan di remang senja..??

Serius..,kami dah tak tahan duduk menghadap buku,maka,tidak salahkan sekali-sekala kami buat macam ni..(mujur tak jumpa syabab yang rajin murokib, kalau tak mesti dah kena tegur..^_^)

Maaflah..sebab buat nakal macam ni..


Ok2 lepas ni, kami keluar awal sket..

Alhamdulillah,malamnya kami dapat sambung ulangkaji dengan lebih relaks.

Otak pun perlu rehat juga..^_~

Salam imtihan buat semua teman-teman seperjuangan.
Bittaufiq wannajah!

Belajar kerana apa?
Allah..
insya' Allah..^_^



Bayt masjid Omar,
Mu'tah, Urdun.


Wednesday, December 21, 2011

mengapa hanya saat sukar?

Saat sebiji epal dimamah..terasa manis sekali.
Dalam diam kemanisan itu dihayati..rasanya mahu makan sebiji lagi.


Tapi,
mengapa tiba-tiba manisnya menghilang..?
Terasa epal yang digigit dan dikunyah tadi telah tawar rasanya..
walhal epal hampir saja habis digigit dan dikunyah..., 
lalu disegerakan proses menghabiskan sebiji epal yang telah tawar rasanya.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ (-_-) ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Rindu mendengar laungan azan, meski zuhur tadi baru sahaja mendengarnya. (mungkin dalam mood: cepatlah habis kelas..)
Ya,benar-benar rindu. Terasa seperti masa terlalu lambat berlalu.
Tuhan..aku ingin bertemu denganMu..
aku ingin mengadu..!!


Lalu di atas tiket merasa gundah, aku bertemu denganMu..
Masya' Allah..indah sekali pertemuan itu.
Ku berbicara seluruh derita denganMu..
dan Kau, setia mendengar pengaduan seorang hamba yang terisak-isak dalam tangisan.


Ketenangan merajai diri dan hati seusai pengaduan didengari..Alhamdulillah.


Tapi...
Ada suatu hari,aku tersangat pusing..
Exam mengelilingi minda dan fikiran..
Buku bertimbun memenuhi meja belajar.
Ah, bertembung pula dengan kelas tafaqquh, usrah, study group, program persatuan dan segala bagai..


Saat azan berkumandang,
aku leka dalam dunia yang terus memusingkan otak fikiran..
Terlewat bertemu Tuhan lantaran masa bertemuNya ku curi demi menyelesaikan urusan duniawiku..


Tuhan,sebentar,
aku ada urusan..
sikit lagi aku akan menunaikan jua perintahMu.


Lalu dengan masa-masa yang tidak lagi dikira awal waktu, aku menunaikan perintahMu.
Pantas dan segera kerna banyak lagi urusanku yang belum selesai.
Ah,pasti Dia lebih tahu.
Maafkan aku Tuhan.


Pernah juga aku merasai kekosongan hati dan jiwa..
Lalu ku mencari-cari bahan yang bisa mengisi kekosongan hati itu.
Ku selak buku-buku yang ku bawa merentasi laut china selatan menuju ke bumi syam ini.
Masih gagal mengisi..



"Orang yang mendalam cintanya pada al-Quran, tidak akan ada tempat di hatinya untuk mengandungi muzik dan nyanyian."
-Ibnu Qayyim al-Jauziyyah-

Ku ambil mashaf Alquran yang berada di sisi katil,pun hanya mampu ku tatap.
Maka,saat tangan menyentuh laptop, melekatlah ia barang sejam dua.
Tapi rasanya tetap sama...meski berjam-jam dihabiskan menghadap internet yang sentiasa membuat diri WAJIB untuk memilih di antara kebaikan atau kejahatan yang terbentang di hadapan mata.


Saat panggilan Tuhan dilaungkan,lemah terasa diri.
Solat dipercepatkan.
Terlalu sedikit doa yang dipinta dengan penuh mengharap.


Lantas meninggalkan sunat2 yang sewajarnya dilakukan sebelum dan seusai solat fardhu.
Kemanisan itu tidak ku temui.

"maka, celakalah orang-orang yang solat," 

(surah Al-ma'un:7)

Maka... aku kah itu?
Yang hatinya hadir dan pergi dalam tiap solat yang ditunaikan atas dasar kewajipan sebagai seorang muslim itu..???


Sukarkah untuk terus tulus dalam tiap rakaat yang tertunai?
Bukankah Dia memanggilku untuk berbicara denganNya..?
Bukankah aku yang pernah mengadukan kesedihanku padaNya..??
Lantas, mengapa tenggelam timbul di saat merasa jauh denganNya..???

Wahai diri,
Tahukah engkau bahawa KEMATIAN itu adalah perkara yang paling dekat denganmu?
Lalu untuk apa lagi kau bazirkan waktu dengan perkara-perkara yang buat kau semakin jauh dengan Sang Pencipta,,??


Maaf Tuhan.
Aku yang silap kerna melimitkan waktu dan tempat untuk aku mengadu dan berbicara denganMu.

Walhal,Kau sentiasa ada untuk hamba-hambaMu.
Maafkan aku Tuhan..


Lelahku takkan terhenti,
gundahku takkan terlerai,
resahku takkan berkurang,
Saat aku merasa jauh dan semakin jauh denganMu..
Mohon diketuk pintu hati ini saat ia sperti hampir terutup..
Usah kau biarkan ia terkatup dan terkunci rapi dari hidayahMu.


Terusan tuntun langkahku untuk sentiasa dekat denganMu..


“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka ” 

(surah Ar-ra'd:11)

Allah tidak akan mengubah nasibku tanpa usaha dari diriku sndiri.

Tapi Tuhan..,
pimpinan dan petunjukMu terus ku harapkan agar usaha untuk menghidupkan hati ini mampu berterusan sehingga aku pulang menemuiMu..

Ameen ya rabb.

Saturday, December 3, 2011

Masih sempat untuk itu???



Masih berkira-kira dalam minit-minit yang terakhir itu...

Oh,mahu buat apa lagi seusai solat subuh sebentar lagi?

I'adah Alquran barang 2-3helai...    juzuk 29 atau 28...?
Ulangkaji madah....    Ulum Quran atau madkhol fiqh 'am..?
Kemas bilik...  (jangan lupa buang sampah di dapur)
Sediakan sarapan pagi..  cekodok atau nasi goreng..?
minum...teh atau kopi?...

Almathurat selesai dibaca.

Celik terpejam celik terpejam celik menatap buku fiqh yang berwarna merah lembut itu.

Lagu di telefon bimbit menyanyi-nyanyi rancak tanda waktu sudah menunjukkan jam 6.30pagi.

Segera bergegas ke dapur memanaskan dapur dan mengintai periuk nasi mana tahu makanan semalam ada bersisa. 

Oh,nampaknya tidak.
Tepung dibancuh dan sanyourah dipotong kecil-kecil dan dimasukkan ke dalam bancuhan tepung.

7.00 pagi.

Pantas secawan kopi dibancuh.

Bismillah,cekodok sanyourah disua ke mulut..pantas. 

Ah,bekal!

Diletakkan suku dari cekodok yang bersisa ke dalam tupperware.

Berlari pantas menuju ke bilik sambil di tangan kanan membawa bekal dan di tangan kiri memegang secawan kopi.

Beg sandang dikemas.

7.15 terus berlalu. Target paling lewat ke jami'ah adalah pada jam 7.20pagi.

Allah,dhuha... tak sempat,solat di musollah jami'ah je..(desis hati geram)..
Mana taknya,nak ke tempat coaster yang akan ke jami'ah saja sudah memakan masa hampir 10minit..

Eh,kopi belum minum..
Bismillah..diteguk 2-3 kali..
op..op..op..stop..stop..

Loya seketika. Kopi masih bersisa. Tisu ditarik sehelai dan ditutup kopi yang masih bersisa dalam cawan.

7.37pagi. Dalam coaster yang masih menanti untuk dipenuhkan.

7.40pagi. Coaster mula bergerak.

Coaster menghampiri jami'ah. Berhenti agak jauh dari pintu jami'ah.

Allah...rileks..rileks..cool down..

Cuma ada 8 minit sebelum jam 8. Ah,pasti kerusi di hadapan sudah penuh. Paling penting,doktor!
Nafas yang tercungap-cungap membuatkan langkah semakin perlahan.
Allah..Allah...hanya itu yang mampu melalui hembusan dan seduatan nafas.

Sebaik saja mengambil tempat,doktor melangkah masuk ke dalam kelas.

Kitab tebal itu diselak..mencari isi-isi seperti yang disebutkan oleh doktor.
Hampir tiga bulan berada dalam kelas itu dan belajar madah yang sama 3 kali seminggu.
Tapi masih gagal. Gagal menangkap butir kata yang keluar dari seorang doktor yang berbicara menggunakan bahasa arab ami itu.
Oh,Tuhan...mengapa jalan ini yang ku pilih..

Sesal di atas sesuatu yang telah berlaku akibat pilihan sendiri,adakalanya ia adalah sesuatu perkara yang sia-sia.
Untuk apa lagi mengeluh?
Teruskan sahaja pengembaraan ini.
Yang penting rajin dan tabah!

"Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir."
(Al-ma'arij: ayat 19)

Seusai pulang dari jami'ah, mungkin pada jam 11 tengahari atau seusai asar pada jam 3.15petang, laptop segera dihidupkan.
Buku nota kecil harian diselak.
1-ulangkaji madkhol fiqh
2- cari maklumat tentang i'jaz Alquran
3- cari maklumat2 lain berkaitan dengan pemilikan dalam Islam
4- Facebook (kot la ada pesanan)
5- buka email.

Tapi,biasanya yang nombor 4 akan jadi nombor 1 dan nombor 1,2 dan 3 akan terkemudian, malah kadang-kadang tak dapat nak dilaksanakan.. ~_~..keciwa.

Keciwa dengan diri sendiri.
Ye,benar. Iman manusia itu yazid wa yanqus (bertambah dan berkurang).
Lalu, haruskah dibiarkan itu menjadi alasan setiap kali merasa lelah untuk meneruskan hidup dengan lebih baik...??

Padan muka hang...! (hati mencebik pada akal.Pedas...!)

Minggu lepas,sepupu saya telah kehilangan seorang anak yang meninggal dunia akibat lemas dalam sungai. Usianya 16 tahun.
Tak tua. Masih muda.
Linkungan umur saya... (perasan muda plak...eh,muda apa. Beza 5 tahun jer..)

Baru-baru ini,seorang sahabat JUST (Jordan University of Science and Technology) telah kembali ke rahmatullah selepas lima hari dikesan menghidap penyakit leukmia.
Lima hari kemudian?
Yeah.


"Dan (ingatlah), Allah tidak sekali-kali akan melambatkan kematian seseorang (atau sesuatu yang bernyawa) apabila sampai ajalnya; dan Allah Amat Mendalam PengetahuanNya mengenai segala yang kamu kerjakan."
(Surat Al-Munafiqun: Ayat 11)


Saya?
Masih di bumi Syam ni. Masih memikir-mikir bagaimana mahu menjadi lebih baik dari semalam dan hari kelmarin.

Kita?
Adakah nanti akan ada isyarat memanggil dari Tuhan bahawa kita akan segera pulang ke sana..?
Layakkah kita menerima isyarat itu, agar kita mampu untuk bersedia?

Allah........
Saya hanya hamba. Tiada jaminan yang berani saya buat.

Maka tunggu apa lagi!
Bahagikan masa untuk berfikir dan bertindak dengan sebaiknya!


"KEWAJIPAN KITA LEBIH BANYAK DARI MASA YANG ADA"-Imam Hasan Al-Banna..

Kot la tetiba ada rasa, "bosannya harini..tak tau nak buat apa...".
Ye,masa kita sedikit sahaja sebenarnya,sebab tu saya tak sempat nak update blog ni (alasan semata-mata) sebab kerja berlambak-lambak menanti.

Ayuh,gerak sekarang..!
Masa semakin JAUH..dan Kematian itu adalah PASTI dan semakin mengHAMPIRi!


Monday, October 31, 2011

Si pengemis itu.


"Pakcik, ikan ni sekilo brapa?"

" Sawi ni pakcik tanam sendiri ka?"soal pembeli kepada peniaga.

"Tolong petik kangkung kat belakang umah sat,"pinta umi pada anaknya.


"Kami nak yang hat ni sekilo pakcik,boleh?"...

Meriah sungguh pasar minggu itu. Saya jarang ke situ,hanya ke pasar malam sahaja yang agak kerap. Itupun dalam dua-tiga bulan sekali.

Percaya atau tidak,saya hanya pernah beberapa kali sahaja ke pasar minggu itu. Walhal, pasar itu adalah tempat ayah saya membeli barang-barang basah dapur pada setiap hujung minggu.
Kalau saya pergi pun, saya hanya menjadi pemerhati dan pengangkut barang-barang.

Bukan seringgit dua abah beli. Fuh, tak terkiranya banyaknya. Biasalah anak ramai. Tambah-tambah lagi kalau anak-anak yang duduk hostel dan asrama dok pakat balik rumah.

Macam kenduri lagaknya.

Alhamdulillah..thumma Alhamdulillah...

Dulu waktu kecik-kecik,sokmo ngendeng-ngendeng kat ummi nak ikut abah pergi pasar. Tapi sekarang ni dah besar. Abah pun tak berapa galakkan anak-anak perempuannya ke pasar selagi ada orang lelaki yang boleh diharapakan dalam rumah.

Di bumi Jordan ni, la budda, tidak boleh tidak, mesti ke pasar untuk mencari barang-barang dapur. Tiada lagi abah, abang atau adik lelaki di sini. Segala-galanya perlu belajar sendiri. Tahu atau tidak tahu barang-barang yang nak dibeli dalam bahasa arab,ia tetap perlu dibeli.Maka belajar itu adalah menjadi kewajipan pada setiap hari. Belajar menelusuri hidup di tanah orang.

Meskipun di sini,tiada sayur-sayuran yang menghijau, atau ikan-ikan segar dan haiwan-haiwan laut yang boleh dibeli atau dimasak,belajarlah untuk bersyukur.

Simpan sahaja rasa ingin makan tomyam seafood, atau sayur-sayuran yang rangup.

Belajarlah menerima sesuatu yang berbeza.

Kelmarin di pasar itu, pengemis yang sama saya temui lagi. Tapi tidak seperti kelmarin sudah,hari itu dia hanya memandang sahaja saya dari jauh.

Perjalanan pulang ke rumah menemukan saya dengan pengemis yang lain. Saya belum pernah melihat makcik itu. Air wajahnya teramat sayu. Sebak.


Segera saya mengeruk beg yang saya sandang. Tidak ketemu apa-apa.

Saya menatap plastik yang berisi barang yang baru dibeli dari kedai. Cuma setin susu cair. Hakikatnya saya memang bercadang untuk membeli barang-barang dapur yang telah habis.Yakni,lebih dari setin kecil susu itu.

Tapi,saya hanya merancang, Allah yang menentukan segala-galanya dan perancangan saya sudah pasti banyak kekurangannya. Kewangan saya tidak mencukupi. Itu pun hanya saya sedari selepas barang-barang yang diperlukan telah saya letakkan di kaunter pembayaran. Terpaksa saya menolak barang-barang lain dan akhirnya tinggallah setin kecil susu cair.

Saya segera membayar dan beredar selepas menyedari pakcik kedai tersebut memandang hairan pada saya.

Ya,makcik tua yang kelihatan seperti pengemis itu,kelihatan bersih wajahnya.

Selepas menatap wajahnya dari kejauhan, saya segera melangkah pergi.

Saya mungkin sama dengan pengemis itu. Namun, nilai taqwanya di sisi Allah, boleh jadi lebih baik berganda-ganda dari saya.

"Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu)."
(Surah al-hujurat 49:13)


Allahhu akbar..

Sayalah pengemis sebenarnya...

Yang sering mengemis cinta dan kasih dariNya.........

Mengemis dan terus mengemis...~

Tuhan,hadirkanlah cintaMu buat diri ini.....

Sunday, October 30, 2011

Pabila KLIA melambaiku pulang~

Pernah?
Diganggu mimpi yang mengetuk2 diri..?

Di laut mati itu,
Aku prnah memikirkan tentang itu..

Pernah itu bukan sekali dua,
Tapi kekerapan yang buat aku terasa culas

Tuhan,
Petanda apakah ini..

Spirit yang bersisa,
Hanya tinggal sekelumit cuma..

Siapa kata aku betah di sini..
Mngapa jiwaku seolah2 menafikannya..

Kelmarin,
Jua semalam,
Mimpi yang sama bertandang lagi..
Dan aku bagai masih kaku ntk mnafsirkannya..

Tuhan..
Jiwa ini makin luruh..
Kesejukan yang bertiup hingga menyucuk ke tulang hitam itu, benar2 menyentuh hati..

Aku kah yang lemah Tuhan..

Pintaku,
Izinkan aku mngerti hakikat mimpi2 itu...

Aku ingin pulang Tuhan...




_teruskan mencari erti_






291011

11pm, Urdun.

Sunday, October 23, 2011

Saya Masih Muda


"Umur awak berapa?"seorang adik bertanya.

"muda lagi," saya menjawab selamba.

"Muda tu berapa ya, kalau saya 18 tahun, awak 17 ka?,"

Ceh, macam perli pulak minah ni...

"21............."

"Oh,kakak la ni... akak dulu belajar mana sebelum ni?" dan macam-macam lagi soalan yang ditanyakan pada si tua yang perasan muda itu. Almaklumlah,bukan budak sekolah,jadi soalan yang ditanyakan pasti bukan tentang sekolah.

Ya, saya hadir di bumi syam ini, demi menyambung pelajaran di peringkat degree selama empat tahun atau kurang daripadanya. Atau istilah lain, saya adalah pelajar sobahi bukan tajsir ( yang boleh transfer kredit) yang hanya perlu duduk di bumi syam ini tidak lebih tiga tahun meskipun saya memiliki diploma dalam bidang yang sama.

Ada apa pada segulung diploma?
Banggakah usia lebih dari yang biasa?

Tidak ada yang perlu dibanggakan,cuma secebis segan yang sering bertamu disebabkan usia yang agak lanjut berbanding pelajar tahun satu yang lain.

Usianya sudah melepasi angka 21. Amalnya bagaimana?

Andai saat ini nafas terhenti buat selamanya, bisakah umur yang dimiliki mampu menyelamatkan diri dari siksa kubur dan api neraka?

Pada suatu hari, saya telah terlewat ke kelas English. Saya yang masih berada di library tika itu,berjalan sepantas mungkin melangkah menuruni anak tangga library. Sedar tak sedar dalam kegopohan itu, saya harus melalui kawasan utama universiti.

Oh,bukan harus,tetapi MESTI.

La budda yakni tidak boleh tidak untuk saya sampai ke kelas. Kawasan yang menjadi tempat lepak pelajar-pelajar universiti yang sangat bijak dan cerdik kerana tidak perlu bersusah payah menyusun masa demi mendapatkan masa yang terbaik untuk mengulang kaji pelajaran. Almaklumlah,belajar menggunakan bahasa ibunda. Lainlah seperti saya dan pelajar Malaysia lain yang perlu berusaha untuk rajin supaya faham apa yang dipelajari dalam kelas.

GEDEGANGGGG!!!!!!!!!

Saya tidak pasti apa yang berlaku. Apa yang pasti saat itu, hampir kesemua mata memandang ke arah saya.

Ya Allah..apakah yang telah berlaku!

Kaki saya tidak menyedari akan kewujudan besi palang di bahagian khemah yang saya lalui. Alhamdulillah, saya tidak terjatuh tersembam. Malah meneruskan perjalanan ke kelas seperti tidak ada apa yang berlaku meskipun telinga saya menangkap gelak tawa dari pelajar-pelajar arab yang melihat kejadian itu.

Sakit itu berlarutan hampir sebulan, tetapi saya seakan-akan tidak menghiraukannya.

BONGKAK! Ego! Itulah manusia yang seakan-akan tidak peduli dengan sebuah ketukan hidayah dariNya.

Terlupa untuk menilai diri.

Eh,ingat Allah saja-saja je ke bagi langgar kaki dengan besi haritu?
Awak, there's no accident in life!


Bukankah segala yang berlaku itu di bawah penguasaan Dia...?

"(Yang memiliki sifat-sifat yang) demikian itu ialah Allah, Tuhan kamu; tidak ada Tuhan selain Dia; Pencipta segala sesuatu, maka sembahlah Dia; dan Dia adalah Pemelihara segala sesuatu". (QS. Al An’aam, 6:102)


Tapi kita selalu memandang enteng setiap yang berlaku.


Sepatutnya, seusai kaki saya mencium palang besi itu, saya harus beristighfar. Siapa cakap tak sakit? Sakit wo...


Tapi tak terlintas lansung di benak saya rasa bersalah. Mungkin kerana rasa malu menebal dalam diri akibat merasakan apa yang baru berlaku itu, adalah sesuatu yang mengaibkan.
(Mengaibkan pada pandangan mata manusia)


"Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar," 
(QS. Albaqarah, 2:155)

"(Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: “Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali." (QS. Albaqarah, 2:156)





Masuk minggu ketiga selepas kejadian itu, baru minda saya mengulang kembali detik kejadian tersebut.
Saya terlupa bertanya pada diri, dosa apakah yang telah saya lakukan sehingga ditegur Allah dengan kemalangan kecil itu?


Terlupa untuk memuhasabah diri. Aduhai diri...........



"Dan Allah sentiasa memberi petunjuk hidayahNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya ke jalan yang lurus (menurut undang-undang peraturanNya)". (QS. Albaqarah, 2:215)




Ah,benarlah.


Usiamu banyak tapi pengakhirannya penuh dengan sesalan bukankah itu sesuatu yang sia-sia?



Biarlah usiamu singkat,tetapi itulah yang akan menghantarmu bertemu denganNya di syurga..


Ah,itukan lebih manis.


Untuk apa jadi si tua yang lupa.




Kadang-kadang hatimu menegur akal yang buat-buat lupa, tapi kerapnya akal sering dengan egonya.


Bukankah akal dan hati itu perlu bekerjasama dengan iman untuk memimpin diri menujuNya?






P/S: adakah ini bermakna saya harus merasa diri sentiasa muda?


Zikir Fikir...



Thursday, October 6, 2011

Debu - Nyawa dan Cinta (The Soul and Love)




Nyawa dan cinta menjelma
Yakni kedua-duanya
Di zaman dulu bersama
Diciptakan oleh Allah


Reff :
Dengan cara sangat khusus
Roh dan cinta dicampurkan
Dan cinta yang memang halus
Menghilang dalam campuran

Kekuatan campurannya
Menyatukan roh dan cinta
Entah cinta atau nyawa
Jadi zat atau sifatnya

Mungkin cinta jadi zatnya
Yaitu zat campurannya
Mungkin roh jadi sifatnya
Atau mungkin sebaliknya


Reff :
Natijah campuran itu
Cinta dan roh berbicara
Dan saling dengar begitu
Bersama dipelihara

Asal cinta api tapi
Angin itu asal nyawa
Angin menyalakan api
Maka membakar anginnya


Reff :
Entah ini, entah itu
Saya tidak tahu, kawan
Memang tidak tahu jitu
Adalah keajaiban

Riyadhussolihin.


Qiblatnya benar-benar lurus. Menghadap dinding konkrit berwarna putih. Di ruang itu kami sering bersama-sama.
Tapi pagi ini, Almathurat yang dibaca, berjaya menembusi dinding yang dikatakan konkrit itu. (konkrit kah? Belum pernah mencuba lagi…)

Almathurat di sana pun baru selesai dibaca. Jam menunjukkan angka 7pagi.Masing-masing mengambil posisi lentok berdekatan dengan sofa. 
Ni belum zikir Almathurat kubro lagi… Tak sampai beberapa minit,hampir kesemuanya syahid.
Tinggal ummi yang meneruskan kerja-kerja mengiranya selaku juruaudit merangkap bendahari abah tercinta. Ah,ummi seorang suri rumah yang sangat setia. 
Kebiasaannya sekitar jam 8 pagi,agenda seterusnya akan bermula. Bacaan surah pilihan,tazkirah dan solat dhuha. Bergantung juga pada akitiviti anak-anak yang sering menggangu agenda rumah hasil perah otak Ummi tercinta. Waktu cutilah waktu yang terbaik dan kerap diadakan aktiviti bersama keluarga seperti ini.

Tapi kini…saya tidak pasti jika ada rutin yang berubah. Anak-anak ummi tiga orang telah terbang jauh. Seorang di mesir, seorang di Jordan dan seorang kakak yang baru mendarat di kota London minggu lalu bagi menyambung pengajian di peringkat Master. Dua orang di IPTA tempatan. Tiga orang di sekolah menengah. Ada yang sedang menjalani peperiksaan dan ada yang bakal menduduki SPM beberapa bulan lagi.

Alhamdulillah,masih ada adik-adik di rumah buat menemani ummi. Tiga orang adik yang bersekolah di sekolah rendah berhadapan dengan rumah. Keluar jam tujuh pagi,pulangnya tetap selepas jam empat petang.
Ya,rutin itu pasti berubah. Moga rutin itu menjadi lebih baik meskipun bilangan anak-anak di sisi tidak mencukupi.
Mampukah saya mewujudkan suasana seperti itu di rumah sewa yang baru saya duduki sejak sebulan yang lepas. Sebulan?
Masya’ Allah,telah cukup sebulan saya di sini. Cukup sebulan detik ummi dan abah mendakap saya di lapangan terbang KLIA berlalu.
Lalu saya harus menanti suasana yang membentuk jati diri saya atau saya yang harus membentuk suasana...???
Masa terus berlalu. Zon selesa telah sebulan saya tinggalkan.
Ya, Darul Quran JAKIM yang sarat dengan biah solehah (persekitaran yang baik)..
Jua rumahku syurgaku milik abah yang menjadi tempat berteduh sejak sekian lama yang jua sarat dengan tarbiyah.
Juga program-program yang bermanfaat buat rohani dan jasmani yang bersepah-sepah di Malaysia. Cuma mahu atau tidak.
Di kampung mu’tah ini, saya yang harus membentuk diri dan jiwa. Mahu tewas dengan kepanasan musim soifi atau kesejukan musim syita’ pun saya jua yang memilih.
Mahu fokus dengan akademik dan persatuan atau akademik semata-mata pun saya yang harus membuat pilihan.
Saya mahu rumah sewa ini disirami dengan cahaya riyadhussolihin pun,saya jua yang perlu membuat pilihan!
Hasbunallahhu wanikmal wakil…~
Siiru ‘ala barakatillah.

Sunday, September 25, 2011

Doa buat dia..



Pagi itu tidak berawan. Tapi kesejukan mencengkam hingga ke tulang hitam. Kewajipan tetap kewajipan. Meski jam 5 pagi sudah berkumandang azan subuh, tapi waktu kerjanya tetap bermula dai angka 8 pagi.
Jam 7 pagi,van besar yang dipanggil coaster telah berderet setia menanti penumpang utama untuk ke university mu’tah.
Hati tersenyum keseorangan. Alhamdulillah,hari ini tidak lewat meski semalam baru selesai diorentasikan. 


Saat bangunan kuliyyah syariah semakin hampir, hati sudah tidak lagi tersenyum. Ada gundah yang menyelubung. Berita yang benar-benar mengocakkan ketenangan fikiran. Kebetulan doktor yang mengajar untuk kelas pagi itu,sangat tegas orangnya,menjadikan diri berusaha memfokuskan fikiran terhadap apa yang dipelajari, meski kerap jua fikiran terhanyut jauh ke luar tingkap kelas,malah jauh dari tempat bumi yang dipijak.

Adakah dia semakin tegar untuk melangkah dengan penuh keyakinan tanpa ada yang menunjuk arah…hati bersoal dengan diri tentang dia. 
Ya Allah…aku tinggalkan dia di Malaysia demi meneruskan perjuangan di bumi mu’tah ini. Tapi aku terlupa mewakilkan Engkau sebagai peneman jua pembantu dirinya…
Maka Ya Allah, peliharalah dia dari perkara yang boleh menyebabkan kemurkaanmu dan kau pautlah hatinya pada perkara-perkara yang membuatkan dia semakin dekat dengan Engkau.
Matahari yang memancar terik ke wajah,lansung tidak memberi kesan pada hati yang sedang mendung. Musim sejuk yang hampir tiba,menghantar angin menerbangkan bahang yang dirasai.

Dan aku akan terus di sini. Melangkah dan terus melangkah. Jatuh bangunku, cukuplah Allah sebagai pembantuku di kejauhan ini.

Maka untuk dia, Engkaulah sebaik-baik penolong buat dia. 

Hadiahilah dia teman-teman seperjuangan yang mampu menjadi wasilah untuk dia sentiasa taat pada Engkau ya Allah…

Kurniakanlah kami kekuatan untuk terus hidup dengan Nur-Mu ya Allah….
Ameen ya rabbal alamin..


MOga kalian kuat menghadapi mehnah hidup adik2 ku! Cukuplah Allah sebagai sebaik-baik teman dan pembantu buat kalian!
Siiru ala barakatillah~

Monday, September 12, 2011

Muhasabah Dosa

BISMILLAHIRAHMANIRAHIIM

AWAS!DOSA BERGANDA

Walaupun terdapat perbezaan antara DOSA BESAR dan DOSA KECIL,seseorg itu tidak boleh sewenang-wenangnya melakukan DOSA KECIL tersebut.AWAS,kerana apabila DOSA-DOSA KECIL dilakukan,ia akan BERGANDA seterusnya menjd DOSA BESAR!PERTUKARAN INI BERLAKU APABILA:

MELAKUKAN sesuatu DOSA secara BERULANG2 dan TERUS MENERUS walaupun ia DOSA KECIL.Sesungguhnya,hanya perkara yg baik sahaja yg boleh dilakukan secara berterusan walaupun SEDIKIT.

SESUATU dosa itu DIANGGAP SEBAGAI PERKARA REMEH.Jgn pernah sesekali mengatakan dosa itu sebagai perkara REMEH walaupun ia KECIL,kerana Allah itu MAHA BESAR LG MAHA AGUNG.

TIMBUL rasa BANGGA kerana dapat MELAKUKAN DOSA TERSEBUT.Walaupun tahu perkara tersebut DOSA,seseorg BANGGA melakukannya.Dia tidak sedar bahawa dia akan MENDAPAT BALASAN BURUK DARIPADA ALLAH.

TERTIPU dgn NIKMAT YG ALLAH KURNIAKAN.Inilah ISTIDRAJ iaitu seseorg yg diberi NIKMAT oleh Allah,namun masih KEKAL MELAKUKAN DOSA dgn perasaan AMAN dan TENTERAM.

TIDAK segan-silu(MALU)memberitahu org lain akan dosa yg dilakukan.Seseorg yg bersikap seperti ini sebenarnya telah MEMALUKAN DIRINYA SENDIRI bukan sahaja di HADAPAN MANUSIA,Bahkan DI HADAPAN ALLAH.

DOSA yg dilakukan oleh seorg ULAMA atau TOKOH dan menyebabkan ramai pengikut turut melakukannya.Oleh sebab itu,AJARKANLAH PERKARA YG BENAR dan TEPAT BERLANDASKAN SYARIAT ALLAH.

KENALI DOSA DAN JAUHINYA.

BERDOSA KEPADA SIAPA?

1.ALLAH SUBHANAHU WA TA'ALA

Salah satu dosa terhadap-Nya ialah SYIRIK kepada ALLAH.Namun,ada perlakuan yg secara TIDAK SEDAR yg menyebabkan berlakunya SYIRIK.Itulah PERBUATAN SIHIR atau mencari org lain seperti BOMOH dan DUKUN utk MENYELESAIKAN MASALAH.Sedangkan Allah sahaja TUHAN YG BERHAK DISEMBAH.

2.DIRI SENDIRI

Seseorg DITEGAH daripada MENZALIMI DIRINYA SENDIRI dgn melakukan DOSA2 seperti MEMBALAS DENDAM terhadap org lain,MENUKAR JANTINA atas dasar KECENDERUNGAN SEJAK KECIL,BERLEBIHAN KETIKA MAKAN dan sebagainya.DOSA yg PALING BESAR terhadap DIRI SENDIRI adalah MEMBUNUH DIRI kerana tiada lg KESEMPATAN BERTAUBAT.

3.ORANG LAIN

Antara contoh PERBUATAN DOSA kepada ORG LAIN seperti MENCURI dan yg seumpamanya,MEMBUAT BISING DI TEMPAT UMUM,MEMBAWA KHABAR BURUK tentang DIRI SESEORG dan sebagainya.PERBUATAN ini biasanya hanya utk MEMUASKAN HAWA NAFSU seseorg tanpa mengambil kira KESAN yg akan ORG LAIN PEROLEH.

KATEGORI DOSA

1.AQIDAH

-SYIRIK kepada Allah

-MENGAMALKAN SIHIR

2.AKHLAQ

-Tidak menunaikan HAK kepada kedua2 IBU BAPA dan sesama manusia

-Berlaku ZALIM terhadap makhluk Allah yg lain seperti HAIWAN dan TUMBUHAN.

-Memiliki sifat MAZMUMAH dalam diri seperti HASAD,TIPU DAYA,KIANAT dan sebagainya.

3.IBADAH

-MERINGAN-RINGANKAN SURUHAN ALLAH seperti SOLAT,PUASA dan ZAKAT.

-Apabila LALAI melaksanakan PERINTAH ALLAH,tidak BERSEGERA MENGGANTIKANNYA.Contohnya,TIDAK MENGQADA SOLAT FARDHU yg DITINGGALKAN dan TIDAK MEMBAYAR FIDYAH atas PUASA YG TIDAK SEMPAT DIQADAKAN.

4.MUAMALAT

-Membuat URUSAN BERSANGKUTAN RIBA.

-MENGURANGI TIMBANGAN DALAM JUAL BELI.

KESALAHAN DALAM BERTAUBAT

1.Mahu BERTAUBAT tetapi MENUNDA TAUBAT

Seharusnya tidak DILEWATKAN BERTAUBAT kepada Allah kerana itu merupakan KEWAJIPAN setiap MUSLIM YG BERDOSA.Ini BERTUJUAN supaya ia tidak menjadi PEMBUNGKUS HATI sehingga DOSA SUKAR DIHAPUS.

2.LALAI DAN TERLUPA UTK BERTAUBAT

Ramai antara kita tidak pernah TERLINTAS sama sekali telah BERDOSA KEPADA ALLAH,lantas LALAI utk BERTAUBAT KEPADA ALLAH.

3.ENGGAN BERTAUBAT KERANA KHUATIR AKAN MELAKUKANNYA LAGI

Seseorg telah BERBUAT DOSA kepada Allah dan kemudian INGIN BERTAUBAT,malangnya tidak MENERUSKANNYA KERANA KHUATIR akan MELAKUKAN DOSA ITU SEMULA.Persoalannya,ADAKAH KITA PASTI AKAN MATI DALAM KEADAAN KITA SEMPAT BERTAUBAT?

4.MALU HENDAK BERTAUBAT

Antara UJIAN bg org yg ingin BERTAUBAT ialah PANDANGAN dan CELAAN daripada mereka yg TIDAK MEMAHAMI ISLAM.Jika benar-benar kita JUJUR dgn TINDAKAN SERTA BERBEKALKAN SIFAT SABAR,lama-kelamaan kita akan MUDAH MENGHADAPI SEMUA UJIAN tersebut.

5.BERANI BUAT MAKSIAT LAGI KERANA RAHMAT ALLAH LUAS

RAHMAT dan KASIH SAYANG Allah bersama dgn ORG YG BAIK,bukan dgn mereka yg LALAI dan SUKA MELAKUKAN KEMAKSIATAN PADA ALLAH.

6.TERTIPU DGN AHLI MAKSIAT

Jangan berasa HAIRAN melihat mereka yg TERUS MENERUS MELAKUKAN MAKSIAT tanpa ada BALASAN daripada ALLAH,bahkan mereka DIBERIKAN NIKMAT DI DUNIA.Mereka memiliki kesemua itu sebagai PEMILIKAN SEMENTARA sebelum MEREKA AKAN DIAZAB PADA HARI AKHIRAT NANTI.

7.BERPUTUS ASA DARIPADA RAHMAT ALLAH

Ada PELAKU MAKSIAT yg BERTAUBAT dan kemudian kembali MELAKUKAN DOSA dan BERTAUBAT SEMULA BERULANG KALI.Akhirnya membawa kepada BERPUTUS ASA daripada RAHMAT ALLAH kerana MERASAKAN DIRINYA DITAKDIRKAN BEGITU.SIKAP BERPUTUS ASA daripada RAHMAT ALLAH seharusnya DIELAKKAN,MALAHAN TERUS BERUSAHA KERANA INILAH SIKAP SEORG MUSLIM.

APAKAH ALLAH TERIMA TAUBATKU?

KAMU LAKUKAN DOSA KERANA KEJAHILAN.LALU SEGERA BERTAUBAT.

FIRMAN ALLAH MAKSUDNYA:"Sesungguhnya penerimaan taubat itu disanggupi oleh Allah hanya bagi orang yang melakukan kejahatan disebabkan kejahilan,kemudian mereka segera bertaubat.Maka(dengan adanya dua sebab itu)mereka diterima taubatnya.Dan (ingatlah)Allah Maha Mengetahui,lagi Maha Bijaksana,"

SURAH AN NISAA' AYAT 17

KAMU LAKUKAN DOSA TETAPI KEMUDIAN KAMU INSAF DAN BERUSAHA MEMPERBAIKI DIRI....

FIRMAN ALLAH MAKSUDNYA:"Dan mana-mana dua orang di antara kamu yang melakukan perbuatan yang keji itu,maka hendaklah kamu menyakiti keduanya;kemudian jika mereka bertaubat dan memperbaiki keadaan diri mereka(yang buruk),maka biarkanlah mereka;kerana sesungguhnya Allah adalah sentiasa Menerima Taubat ,lagi Maha Luas Rahmat-Nya."

(SURAH AN-NISAA' AYAT 16)

DIA MEMAAFKAN KESALAHAN YANG KAMU LAKUKAN....

FIRMAN ALLAH MAKSUDNYA:"Dan Dialah Tuhan yang menerima Taubat daripada Hamba-hamba-Nya(yang bertaubat)serta memaafkan kejahatan-kejahatan (yang mereka lakukan);dan Ia mengetahui akan apa yang kamu kerjakan."

(SURAH AL-SYURA AYAT 25)

DIA MEMAAFKAN KESALAHAN SIAPA SAHAJA YANG DIKEHENDAKI-NYA...

FIRMAN ALLAH,MAKSUDNYA:"Dan Dia juga akan memnghapuskan kemarahan hati orang yang beriman itu ,dan Allah akan menerima taubat orang yang dikehendaki-Nya;dan Ingatlah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana."

(SURAH AT TAUBAH AYAT 15)

Shodaqallahul 'Aziimm

SESUNGGUHNYA ALLAH ITU MAHA PENGAMPUN LAGI MAHA PENYAYANG

DARIPADA ABU SAID AL KHUDRI R.A.,katanya:
"Aku mendengar Rasulullah S.A.W.bersabda yang bermaksud:"Iblis berkata pada Tuhannya:"Demi KEPERKASAAN-MU dan KEAGUNGAN-MU,aku akan selalu menyesatkan anak keturunan Adam selama mana roh masih berada di dalam jasad mereka." Allah menjawab:"Demi KEPERKASAAN-KU dan KEAGUNGAN-KU,Aku akan selalu MENGAMPUNI mereka selagi mereka MEMINTA AMPUN KEPADA-KU

(HADIS QUDSI)

HIJRAH DARIPADA MAKSIAT KEPADA TAAT

PERINGKAT PERTAMA buat maksiat,HATI RESAH GELISAH,HATI TERTOLAK dan AMAT TIDAK SESUAI dengan FITRAH.Terasa WAJAH dan AIR MUKA DICONTENG ARANG.ALHAMDULILLAH

PERINGKAT KEDUA TERLIBAT,terasa HATI kian JINAK dan BERKEHENDAKKAN kepada MAKSIAT.MAKIN AKRAB walau masih ada RASA MALU dan RAGU,BANGKAI MAKSIAT masih cuba DISEMBUNYIKAN sedaya mampu.TERASA HINA andai ada yang mampu MENGHIDU DIARI HIDUPNYA yang TERCALIT DOSA dan NODA.Semoga Allah MELIMPAHKAN TAUFIK HIDAYAH-NYA

PERINGKAT KETIGA,MAKSIAT kini TERASA KIAN LAZAT.Terasa alah bisa tegal biasa.Sudah mula KETAGIH sehingga SANGGUP BERUSAHA meneruskan MAKSIAT walau ada HALANGAN.MAA SYAA ALLAH

PERINGKAT AKHIR,TERINGIN mau MENGAJAK orang lain ke arah KEMUNGKARAN,TERASA ingin MEMPROMOSIKAN dan MENGKOMERSIALKAN MAKSIAT.RASA MALU dan IMAN sudah TERCABUT dari HATI.NAUDZUBILLAHI MIN DZALIK

SEBELUM SAMPAI KEPADA PERINGKAT KEDUA dan SETERUSNYA,jadikanlah RASA RESAH sebagai BENTENG dan TEMBOK agar MAMPU BERHENTI TERUS.MOGA TAAT MENGAMBIL ALIN TEMPAT MAKSIAT.INSYA-ALLAH

MENUTUP PINTU MAKSIAT

PINTU TAUBAT SELALU TERBUKA seperti yang disebutkan dalam HADIS Rasulullah Shaalallahu Alaihi Wasallam yang bermaksud:

"Setiap manusia sering melakukan kesalahan dan sebaik-baik orang yang yang sering berbuat kesalahan adalah sering BERTAUBAT kepada-Nya."

(RIWAYAT AL-TIRMIZI)

Bagi mereka yang ingin BERTAUBAT,TIP dibawah DIHARAP dapat MEMBANTU.Insya-Allah

IKHLAS DAN MENYERAH DIRI SEPENUHNYA KEPADA ALLAH

Inilah perkara yang PALING UTAMA.Jika seorang hamba IKHLAS BERTAUBAT KERANA ALLAH,Allah pasti akan MENERIMA TAUBATNYA.Seorang hamba tidak pernah MENINGGALKAN KEKASIH yang DICINTAINYA kecuali kerana ada kekasih lain yang lebih dia sukai atau ingin lari daripada sesuatu yang tidak diinginkannya.Apabila hati seorang hamba telah BERSIH dan IKHLAS dalam BERIBADAH kepada-Nya,maka PENYAKIT CINTA akan MAKSIAT tidak akan menjangkitinya kerana perasaan ini hanya berjangkit pada hati mereka yang kosong.

MUJAHADAH(BERSUNGGUH-SUNGGUH)

NASFU ialah makhluk Allah yang BOLEH DITUNDUKKAN.MENGAWALNYA bererti MELEPASKAN DIRI daripada DIPERHAMBAKAN oleh HAWA NAFSU.MENGAWAL NAFSU daripada MAKSIAT bukanlah bermaksud melawan hanya sekali dua tetapi BERTERUSAN KERANA ALLAH.Apabila seseorang BERMUJAHADAH MELAWAN NASFUNYA,KEBAIKAN dan KEBERKATAN akan datang kepadanya.

BANYAK MENGINGATI AKHIRAT

Tidak banyak berangan tentang Dunia sebaliknya banyak mengingati MATI serta ALAM PENGAKHIRAN seperti nikmat ABADI di DALAM SYURGA serta AZAB dan DERITA di NERAKA.Ini akan menyebabkan TIMBUL RASA untuk melakukan TAUBAT NASUHA dan MENGGANTI semula SEMUA AMAL SOLEH yang ditinggalkannya dahulu.

SIBUK DENGAN HAL YANG BERMANFAAT

SENGGANG MASA yang banyak tidak terisi menyebabkan seseorang melakukan perkara yang MENGHERET kepada GEJALA-GEJALA yang TIDAK SIHAT.Apabila MASA TERISI dengan AKTIVITI yang BERMANFAAT,maka tidak ada RUANG MASA LAGI UNTUK BERBUAT MAKSIAT.

MENUNDUKKAN PANDANGAN

Dari Mata turun ke hati.Begitulah PENANGAN MATA.Kerana itu menundukkan pandangan sangat DITUNTUT bagi MEMBERIKAN KETENANGAN.Apabila DITUNDUKKAN PANDANGAN,hati juga mampu MENUNDUKKAN SYAHWATNYA.

BERGAUL DENGAN ORANG BAIK

Seorang TEMAN yang BAIK akan membantu membawa kita ke jalan KETAATAN KEPADA ALLAH.Dia akan MENEGUR dengan BERHIKMAH sekiranya KITA BERSALAH.Dia akan sentiasa MENGINGATKAN kita KEPADA ALLAH.BERKUMPUL MENDENGAR MAJLIS ILMU bersama orang SOLEH juga akan sentiasa di beri RAHMAT ALLAH.

BANYAK BERDOA

Sebaik-baiknya BERDOA MEMOHON kepada Allah Supaya diberikan KESEMPATAN untuk BERTAUBAT NASUHA,walau bagaimana besar dan banyak pun dosa kita.DISARANKAN juga MEMILIH waktu-waktu yang MUSTAJAB DOA seperti ketika SUJUD DALAM SOLAT,PADA AKHIR MALAM,MASA ANTARA ADZAN dan IQAMAT dan sebagainya.

Waallahualam
 Sharing is caring!

Sunday, September 11, 2011

hamba yang bernama musafir..

Bumi syam banyak membuat saya merasa semakin kerdil.

Ah,bukan bumi syam itu, tapi Allah mewasilahkan ia buat saya menyedari hakikat kekurangan diri.
Tempat baru ini tidak sama dan tidak akan sama dengan tempat yang dahulu.

Sepanjang perjalanan ke pekan mu'tah,
ada anak-anak kecil yang sedia untuk melempar batu,
ada anak-anak kecil yang sedia meludah ke wajah....


Jika saya tidak tegar,saya tidak akan ke pekan lagi meski di pekan itu:

Tempat saya akan mengambil coaster untuk ke jami'ah,
Tempat untuk saya membeli barang-barang seharian,
Laluan utama menuju ke rumah sahabiah yang lain.
dan lain-lain lagi.
Saya akan berhenti dari melalui jalan itu.

Tapi di sini, saya harus malah perlu untuk terus tegar.
Jika anak-anak kecil itu yang saya bimbangi,
atau batu-batu kecil yang bakal dilempari,
amat lemahlah saya.
Hina! Teramat hina.

Saya tidak layak untuk meneruskan perjuangan yang lebih besar!

Kan tetap tegarkah saya untuk merealisasikan ayat, "islah nafsak wad'u ghairak.."

"Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji) serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman) dan kalaulah Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) itu beriman (sebagaimana yang semestinya), tentulah (iman) itu menjadi baik bagi mereka. (Tetapi) di antara mereka ada yang beriman dan kebanyakan mereka orang-orang yang fasik." (Surah ali-imran:110)

" Sebaik-baik manusia diantaramu adalah yang paling banyak manfaatnya bagi orang lain" .(HR. Bukhari).

Siapakah saya?
Hamba Allah yang dicipta dari setitis air mani yang hina.

Siapakah saya?
Saya, kita, dan anda semua.

~Tarbiyah itu indah jika diniatkan kerana Allah~

Wednesday, September 7, 2011

Teruskanlah...


Katanya ingin menjadi sesufi Rabiatul Adawiyah...

Lalu hati yang hampir berkarat, disental habis-habisan.
Tapi kilatnya tetap tidak menyilau.

Purnama demi purnama dan tahun demi tahun terus berlalu.
Kilaunya tetap sama. Malah semakin bertambah gelapnya.
Mengapa?

Dirikah yang tidak ikhlas?

06 Syawal 1432H menghantar saya ke KLIA.

Sebak yang telah sekian lama berbuku sejak tarikh penerbangan dipercepatkan, terasa ingin merembes keluar.
Lemahkah?

Lalu perlukah berpura-pura tentang kekurangan diri?
Isy..ingin berubahkan? Teruskan saja perkelanaan ini.

Lihat mendung wajah abah....
Tak usah kau renung wajah ummi..kerana hatimu sedia tahu tentang itu.

Itu pelukan terakhir buat anak yang akan meneruskan pengembaraan mencari diri dan hati yang kerap hilang..

Mohon maaf ummi..
Mohon maaf abah...
Anakmu pergi dulu...

Andai esok tiada nafas lagi untuk aku bertemu kalian, halalkan segala-gala yang kalian pernah curahkan padaku. Maafkan segala dosa2 yang bertalu-talu ku laku terhadap kalian...

Kuatkah kaki untuk terus melangkah?
Benarkah ini pilihan yang terbaik?

Oh,Tuhan... Gelojak rasa mengombak tinggi.
Usah biarkan aku tewas dalam kedhaifan itu.

Setiap jam yang berlalu di langit biru itu, saya palingkan wajah ke tingkap. Mengintai tanah air yang semakin jauh dari pandangan.....

Ibu kota Bahrain, Manama menyambut kami dengan kegelapan malam yang disirami dengan cahaya neon di sepanjang jalan dan bangunan.

Puas saya mencubit lengan untuk menyedarkan diri dari mimpi-mimpi yang lalu. Saya sudah terbang jauh dari Malaysia.

Lapan jam transit di Manama, mengembalikan tenaga dan perasaan yang hampir hilang akibat kali pertama menaiki kapal terbang...

Hotel Gulf Air, Manama, Bahrain.

Bahrain membawa saya mengenali Jordan sedikit sebanyak. Meski itu bukan destinasi sebenar saya, tapi wajahnya seakan-akan sama.

Eh,tidak Tegur seorang senior dari mu'tah yang mengiringi kami. Jordan bukan seperi Bahrain. Budayanya mungkin sama, tapi persekitarannya sama sekali berbeza.

Jam 12.00 pm waktu Jordan, kami selamat mendarat di Amman,Jordan. Alhmdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah...

Tiada air mata yang tumpah?
Meski hati masih dipenuhi dengan kecelaruan. Benarkah ini jalannya...

Persatuan dari setiap jami'ah telah setia menanti kami..
PMMA, PERMAI, PRISMA, dan PERMATA.

Di sinilah kami berpisah... Sahabat2 yang hadir di bawah tajaan JAIS akan mengatur langkah pergi ke medan perjuangan masing-masing yang seterusnya. 

Saya bersama dua orang akhawat dan dua orang syabab, diiringi wakil PERMATA menuju ke coaster. 

Berjuang tidak semudah yang disangka. Lebih-lebih lagi dengan status musafir yang dimiliki. Dugaan sepanjang perjalanan ke mu'tah membuat saya merenung jauh.

Jalan ini tampak lebih berliku. Harus untuk saya mengambil jalan mudah atau panjang dan merumitkan seperti ini?

Saya ingin benar-benar fokus dalam perkelanaan.
Pernah terlintas di hati, ingin lari seketika dari perjuangan itu. 
Berdosakah saya?

Tuhan, aku ingin thabat di jalanMu.. Kuatkanlah hati ini ya Allah...

Segala-galanya baru bermula.

Sama ada saya akan terus kuat atau rebah, bukanlah bergantung pada teman-teman seperjuangan yang saya tinggalkan di Malaysia. Tapi segala-galanya adalah bergantung pada keyakinan saya terhadap kekusaan Allah s.w.t dalam memelihara dan menjaga saya di kejauhan ini...........


Mu'tah, Karak, Jordan.

SALAM JUANG FILLAH BUAT TEMAN-TEMAN SEPERJUANGAN....

Wednesday, August 24, 2011

Tentang semalam




tentang cerita semalam..
ada apa?

Tidak ada apa-apa.
Habis, mengapa dinyatakan, seperti ada sesuatu.

Semalam,
ada dendam
ada geram
ada bengang

Tiada manisnya?
Tiada indahnya?

Mengapa tidak dinyatakan?

Pasti ada.
Roda kan sifatnya berputar.

tentang gembira
tentang bahagia
tentang ceria
tentang indahnya
semalam....

berputar dan terus berputar

Tentang hari ini,
ia tetap berputar

cuma putarannya lebih laju dari semalam...

Jatuhnya terasa cepat sekali..
mungkin sering terleka saat Allah menghadiahi secebis bahagia saat ber
ada di atas

Mengapa Allah letakkan kita di atas dan adakalanya dibawah...

Kerana Dia ingin mengajar kita, erti BERSYUKUR...







“Dan (ingatlah juga) ketika Tuhanmu memaklumkan, ‘Sesungguhnya jika kamu bersyukur pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya adzab-Ku sangat pedih.” (Ibrahim: 7)

Dengan bersyukur akan selalu ada tambahan nikmat. Ada peribahasa mengatakan, ‘Jika kamu tidak melihat keadaanmu bertambah, maka bersyukurlah.’




Monday, August 15, 2011

Nanti aku ajar dia cukup-cukup!


Apa, dia ingat selamanya dia akan berkuasa?

Ada geng boleh citela...
Dia tau tak aku tengah membilang hari ni.. Tunggu masa ja nak bantai dia habis-habisan!

Hari yang dinanti telah tiba!
Bukan sehari, tapi sebulan aku akan bantai dia puas-puas!

Hari pertama...

waktu sahur...

"Lepas subuh nak ngaji. Nak bawak 2juzuk terus. Ramadhan kali ni nak khatam 3 kali,"diri memasang niat dan azam.

Seusai solat subuh,..

Mak aih...ngantuk bangat ni..tahan-tahan..

"Eh,ko ni, tahan-tahan plak. Ubat mengantuk cuma satu je iaitu tidur. Ala, ko xyah tidur lama-lama... asal hilang ngantuk sudah,".... sapela yang membisikkan kata-kata tu ye.

"Erm..betul gak. Kejap je,buat hilang ngantuk,"diri bersetuju dengan kata-kata tadi.

Sebelum mata terlelap, sempat berazam dalam hati, lepas ni nak dhuha, lepas tu pulun tiga juzuk.

"ye2..ko tidur je dulu,"suara yang sama kedengaran.
..................................................................................................................................................................

"Eh,pukul berapa dah ni?" diri menyoal hati.

"Ya Allah, pukul 9 pagi? Apa kes?........ ni aku bengang ni!!" diri mendengus sendiri sambil bangkit menuju ke tandas untuk bersuci.

Seusai menunaikan solat Dhuha, segera dicapai mashaf Alquran untuk dibaca dan dihayati. Dua helai je lagi nak masuk juzuk baru, tiba-tiba...

"Ya Allah..tolong..aku sangat mengantuk..Tahan-tahan dua helai je lagi ni,".....

Tinggal sehelai nak masuk juzuk baru, Alquran selamat diletakkan di tepi.
Syahid fisabilillah...
...............................................................................................................................................................

Ok,nekad.

Buka ni, nak makan setakat cukup ja.
Tak nak lebih-lebih sebab nak tarawikh 20 rakaat. Nanti pancit cepat.

Sampai rakaat ke lapan, maka ramailah manusia yang keluar dari sof.
ISh3..leh tergugat ni.

Mata pun dah kuyu semacam, entah berat berapa tan.

"wei! ko kan dah banyak tidur siang tadi! Asal ko ngantuk lagi....!! Azam la konon..." ish, membebel plak si hati ni. Tapi betul gak apa dia cakap tu.

"Tapi tarawikh ni kan sunat. Buat lapan pun takda masalah,"diri membela diri.

"KO buat 8rakaat, tak sama banyak pahala dengan ko buat 20 rakaat...!" mak aih, dia marah betul ni...

Yela,yela..aku buat......

Balik-balik rumah tu, takdela ngantuk sangat pun. Borak-borak,main fesbuk tak sedar pukul 12.

"Eh,dah lewat ni. Esok nak bangun awal. Nak qiyam, sahur..."kata diri.

"La qo la.."bisik hati.

Sebelum tidur, sempat menghitung diri.

Harini cuma dapat 8 helai je? 1 juzuk pun tak sampai????

Ha, ko tanya la diri ko sendiri...

Nafsu dah sengih sorang diri. Padan muka ko! Aku ni dah diasuh 11 bulan!
Bukan sebarang asuhan....

Astaghfirullahhal 'azim...tertewaskah aku dalam ramadhan kali ini???

Ya Allah, semoga kami tidak termasuk dalam golongan orang-orang yang rugi..
Ameen...

P/s: ha, lanyak la nafsu kita tu puas2... jangan kita pula yang dilanyaknya..
P/s: JAdikan Ramdhan kali ini lebih bermakna buat diri dan iman kita..^_^