salam tazkir

" tidak ada yang bahaya bagi iman melainkan cinta kepada dunia dan tidak ada bahaya bagi hati melainkan tertarik kepada hiasan dunia. Maka, apabila hati telah hancur, apalagi yang akan dibanggakan oleh seseorang di hadapan Allah kelak?" -Imam Ahmad Bin Hanbal-

Monday, June 4, 2012

Musafir ke Mansourah~


 "And when the prayer has been concluded, disperse within the land and seek from the bounty of Allah , and remember Allah often that you may succeed. (QS 62:10)"

Jam 5pagi, kami selamat berlabuh di pelabuhan Nuweiba', Mesir setelah hampir empat jam perjalanan di dalam kapal.
Tiada apa yang menarik untuk dikongsi.Cukup kesabaran menjadi saksi.

Setelah melalui pelbagai karenah dan birokrasi, akhirnya bas yang akan menghantar kami ke Abbasiyyah bergerak jua pada jam 10pagi. Makcik arab yang duduk di sebelah saya sewaktu menunggu di perhentian bas tadi,turut menaiki bas bersama saya. Mahu ke Al-mazoh katanya. Stesyen terakhir yang akan dilalui.

"Bas ni tak lalu abbasiyyah nak,"itu je yang saya dapat tangkap kerana butir bicaranya kurang jelas.

"Bas ni tak lalu abbasiyah," bisik saya pada aisyah teman musafir saya sambil melihat pada tiket bas di tangan.

"tapi us cakap lalu. Kan pakcik jual tiket tu cakap lalu abbasiyyah tadi,"aisyah membuat kesimpulan.
Atas dasar thiqah dan yakin pada murakkib @ musyrif , saya hanya mampu mengangguk kepala.

Merentasi dataran padang pasir hampir enam jam buat kami tidak senang duduk. Cukup tujuh jam perjalanan, akhirnya kami tiba di Almazoh pada jam 6 petang.

Almazoh? Bukan ke katanya ke abbasiyyah? Saya yang sedang pening-pening lalat menoleh ke arah mursyid sambil menjungkitkan sebelah kening.

Erm,biasalah tu.Bukan tak pernah kena macam ni. Saja dia nak suruh kita naik bas dia dan kata bas ni akan lalu tempat yang kita nak berhenti. Padah kalau percaya tanpa betul-betul akid,cenggitu le jadinya.

Setelah mendapat panggilan dari abang yang menuntut di shoubra, kami menaiki teksi menuju ke Ramsis. LE25 diterima oleh pemandu teksi dengan senang hati.

Hampir 40minit menanti abang tunggal tiba di kawasan Ramsis untuk membawa kami ke destinasi yang seterusnya. Mansourah.

Berpisah dengan musyrif setelah meneguk segelas 'asir qosob (air tebu) buat penyejuk badan. Kami berjalan ke perhentian bas untuk ke mansourah. Murokib yang akan bermalam di shoubra hilang dalam keramaian.

Moga Allah merahmati anda wahai murokkib yang berbaik hati menemani perjalanan kami dari mu'tah jordan sehingga tiba di Kaherah, Mesir ini. Jazakallahhu khairal jaza'.

Bas bergerak setelah 15minit kami mengambil tempat duduk di dalam bas. Hanya sejam yang pertama saya dan abang bertukar-tukar dan berkongsi pendapat dan pengalaman setelah hampir dua tahun tidak bertemu mata. Kepala yang semakin memberat buat mood untuk berbicara hilang. Akhirnya terlelap hampir dua jam sebelum tiba di mansourah pada jam 11 malam.

Tepat jam 12malam, saya dan aisyah selamat tiba di rumah seorang sahabat (ex-rumet kt DQ) di salam, Syari' Isa, Mansourah, Mesir.

Mengapa kami bersusah payah memilih jalan laut untuk sampai ke sini?

-)kos kapal laut lebih murah berbanding flight

Mengapa kami tidak mengambil fasal soifi pada semester ini?

1) nak cari kursus bahasa Arab kat sini. Dah lama kot tak muraja'ah bab nahu sorof.
2)nak cari masyaikh untuk talaqqi kitab-kitab.
3) actually nak talaqqi quran secara bersanad. tapi masa yang ada cuma dua bulan.Doakan yang terbaik buat kami.
4) menjejaki sungai nil dan lain-lain tempat yang bersejarah. Moga ada manfaat untuk kami di situ.

Itu tujuan utama kami sampai di sini. Yang lain tu cuma sampingan je.

'Ala kullihal,moga musafir ini dinaungi redhaNya. Moga Allah permudahkan urusan kami dalam memburu cinta dan ilmu miliknya!

"Katakanlah: ""Kalau sekiranya lautan menjadi tinta untuk (menulis) kalimat-kalimat Tuhanku, sungguh habislah lautan itu sebelum habis (ditulis) kalimat-kalimat Tuhanku, meskipun Kami datangkan tambahan
sebanyak itu (pula)
""."

(Surah Al-Kahfi: ayat 109)


3 comments:

Khair-Jiha said...

RINDU MESIR..

semoga Allah melindungi kalian ;)

Afifah Muhamad said...

Salam alaik..masyallah..bestnye dgr cerita musafir kamu. Selamat berjihad di medan ilmu ya ukhti. Semoga tiap titik peluh itu m'dpt rahmat Allah. =)
nanti dah blk malaysia blhla sharing2..^^

AnA ImTiYaZ.. said...

ukhti najiha: xsampai hati nak melangkah pergi!

ukhti afifah: bi iznillah kak!
musytaq ilaik wa malayzia jiddan!