salam tazkir

" tidak ada yang bahaya bagi iman melainkan cinta kepada dunia dan tidak ada bahaya bagi hati melainkan tertarik kepada hiasan dunia. Maka, apabila hati telah hancur, apalagi yang akan dibanggakan oleh seseorang di hadapan Allah kelak?" -Imam Ahmad Bin Hanbal-

Wednesday, April 13, 2011

Tahniah teman..!




Hebat..hebat..!!

TEpukan gemuruh dihadiahkan buat barisan panel yang baru selesai mengadakan sebuah forum. Ahli panelnya terdiri daripada kalangan pimpinan kampus dan pimpinan anak negeri.

Takbir! Allahhu akbar!

Hebat! Mahasiswa seperti itulah yang sedang dinantikan oleh masyarakat.

"Sedap ahli-ahli panel tadi lontarkan pendapat,menarik!" kedengaran suara-suara yang memuji forum yang baru selesai itu.

"Minggu depan ada lagi kan forum macam ni? Ana nak ajak kawan-kawan lain datang. Memang seronok. Lagi-lagi mahasiswa yang macam kita yang duduk kat depan tu bagi talk,"teruja adik-adik junior memberi pandangan.

Saya? Ya,ya hebat. Memang hebat! Mungkin mereka itulah nanti yang akan memegang tampuk pemerintahan dalam kerajaan negeri atau lebih advance lagi, yang akan menerajui negara Malaysia.

Dulu sewaktu saya baru mengenal erti perjuangan, saya diajar untuk mengenali diri melalui SWOT.

Berkali-kali saya diajar menulis SWOT. Kenapa sampai berkali-kali?

Senaraikan Strength, weakness, opportunity,threaten yang ada pada diri saya. Macam biasalah, weakness mesti sampai tak muat satu muka surat. But why? Because what?

Penjual Top-up seperti saya pun boleh menang jawatan. Walhal fikrah masih tak clear. Ah,mungkin sahabat yang lain main undi ja. Saya kan penjual top-up,senanglah nanti nak berurusan (itu sahaja yang mampu saya bisikkan dalam hati). Waktu ini saya masih belajar untuk menulis SWOT. Yalah, sebagai pemimpin, kita kenal diri sendiri dulu, baru boleh menjiwai hati-hati rakyat...tapi untuk mengenali diri sendiri, bukan proses yang mudah untuk dilalui.

"Assalamualaikum 'Abid. Macam mana sekarang? Borang naqibah dah isi?" mesej dari seorang senior telah saya terima pada suatu malam.

"Saya tak layak kak. Usrah pun dah lima tahun saya tinggalkan,"selamba saya menjawab. Ya, itu adalah realitinya! Untuk apa saya perlu menipu dan berpura-pura?

" 'Abid,please...akak nak tengok SWOT awak esok,boleh?" kakak itu masih setia memujuk.

Ya, mungkin inilah SWOT terakhir yang akan saya buat dengan paksaan!

"Aik, kenapa weakness nye macam terlebih-lebih ja," saya tidak menjawab persoalan itu.

"Kalau kita nak tau kekuatan dan kelemahan diri kita secara fully, kena tanya orang sekeliling," setia dia menghadiahkan senyuman meski wajah saya lebih kelat dari biji langsat.

"Meh akak tolong 'abid list," dengan selambanya dia mengisi kekosongan ruang strength yang sedia lompong.

"Insya' Allah, 'abid boleh. Akak yakin!" nak nangis ja saya rasa waktu tu sebab suka-suka hati dia ja cakap saya boleh........!

Masa untuk istikharah cuma ada dua hari sahaja. Malam terakhir itu saya melarikan diri ke bilik adik-beradik usrah yang lain demi mencari ketenangan.

Fuh, hindustan pulak...! Oh Tuhan, aku tidak gagah berada dalam kondisi ini...! Siapa yang mengerti jiwaku saat ini... Segera saya beristighfar dan melelapkan mata. Biar Tuhan yang uruskan segala-galanya, saya pasrah!

Dan bermula dari situlah saya melihat dunia perjuangan yang sebenar.

Ya, saya dikelilingi oleh insan-insan yang hebat! Lalu kerana itu saya menjadi takut untuk hadir ke dalam meting.

" 'Abid, kenapa enti tak datang meting tadi? Mesej ana pun enti tak respon," saya angkat bahu jungkit kening.

"Enti jangan macam ni. Kita semua sama ja. Tak ada yang lebih, tak ada yang kurang," sabar sahabat seperjuangan saya itu mengingatkan saya.

" Ya, takda yang lebih, takda yang kurang. Tapi adakalanya perasaan merasakan diri LEBIH daripada orang lain itu yang menyebabkan kesamaan itu hilang. Lalu yang timbul hanyalah, merasakan diri lebih atau kurang. Dan ana merasai kekurangan diri ana tu," tersekat suara hati saya bersuara.

" Enti tak macam tu. Ana yakin, enti seorang yang tabah!" kata-kata tasyjik seperti itu sudah biasa saya dengar. Seakan-akan LALI. Saya ego mempertahankan kekurangan diri kerana tidak pernah melihat kekuatan yang ada.

"Tapi itu dua tahun yang lalu 'abid. Kisah lama. Ana yakin enti dah jumpa kekuatan diri enti," ya, dia tidak jemu-jemu memberi peransang meski dia tidak lagi berada di tempat yang sama dengan saya. Mungkin kerana dia pernah berada di situasi yang sama dengan saya lalu menjadikan dia tersangat matang!

" Kalau thaqafah kurang, kita tambah... kalau jiwa lemah, kita muhasabah... kalau rasa gundah, zikrullah..," mesej dari seorang sahabiah membawa saya merenung diri.

Allah itu maha adil. Dia tidak pernah mengira selama mana kita berkecimpung dalam medan dakwah ini. Tetapi yang dihitung hanyalah keikhlasan kita sepanjang kita berada medan ini.

Setiap manusia yang diciptakan itu, Allah hiaskan ia dengan kekurangan dan kelebihan yang tersendiri. Sama banyak kekurangan dan kelebihan itu.

Tapi kita yang sering tidak adil dalam menilai diri sendiri. Melihat diri sebagai manusia yang lemah menyebabkan diri jatuh tersungkur sukar untuk bangun kembali. Lalu persekitaran yang hadir dirasakan kelabu!



Namun bila kita merasakan diri bagus sentiasa, hidup diwarnai dengan puji-pujian, tepukan gemuruh atau sorak sorai, kita sering terlupa dengan orang sekeliling. Malah rasa kepuasan telah membibitkan sifat riya' di dalam hati. Akulah yang terhebat! Orang lama dalam perjuangan ini! Dipanggil orang sana dan sini... Ya, Allah Maha Hebat dan yang kedua hebat di abad ini, adalah aku!

Usah terlampau mereaksikan rasa lemah itu, bimbang yang merasakan diri terlebih hebat, semakin gah beraksi di pentas lakonan. Usah jua merasa terlalu hebat, lantas membuat diri yang sering merasa kurang lari dari medan perjuangan ini.

Bukankah sudahku bilang tadi bahawa Allah itu Maha Adil?

Mengapa terlalu angkuh untuk saling melengkapi?
Lemah temannya kuat!
Kecil temannya besar!
Hitam temannya putih!
Jahil temannya bijaksana!

Mengapa perlu berlawan dan bersaing? Usah menafikan keadilan SANG PENCIPTA dengan sikap angkuh kita..!!!!

Manusia itu tidak sempurna tetapi perlu belajar menjadi sesempurna insan. Salam Juang Fillah buat sahabiah seperjuangan.

4 comments:

Mohamadazhan hjDesa said...

bersyukur dengan nikmat-NYA =)

ilmi_alfauzani said...

Salam.. 'abid.. ana sangat yakin dengan enti.. jgn terlalu memandang akan kelemahan diri enti hingga semua kekuatan enti terkubur begitu sahaja.. Jangan sedih2 lagi ye.. Ana percaya enti kuat, tabah.. Allah sayang enti..=)

ilmi_alfauzani said...

Ana pun sayang enti sangat2.. la takhaf wa la tahzan.. Kita ada Allah..;)

AnA ImTiYaZ.. said...

sedih? hu3...normal feeling kot..
tp betul mcm mohamadazhan ckp, bersyukur dgn nikmatnya...

kita kurang ka,kita lebih ka, kalau kita sntiasa brsyukur, ia tidak akan menjadi masalah pd dri kita dn org lain..~_^